Drama Pulau Weh

Medan, 01 November 2013

Bukan, bukan, ini bukan drama keluarga yang berasal dari Pulau Weh, bukan juga drama remaja yang bersetting di Pulau Weh, ini drama saya dan teman-teman selama berencana mengunjungi Pulau Weh.

Awalnya saya mau pergi ke Pulau Weh bareng teman satu ruangan kerja saya yang lama, Kak Mey dan Kak Tialin. Selama rencana sampai pembelian tiket, ikutlah teman satu kantor yang lain, Kak Desy dan Kak Lesli. Awalnya kita beli tiket dari Medan ke Aceh via Airasia untuk akhir bulan Agustus 2013, eh tidak taunya kita dapat kabar dari Airasia kalau penerbangan Medan – Aceh dan Aceh – Medan dibatalkan dan baru akan terbang kembali di Maret 2014. Waktu itu kesal, kesal banget dan pengen banget maki-maki Airasia yang seenak dengkul dan jidatnya membatalkan tiket. Tapi ya karena waktunya masih panjang, saya belum sakit hati banget, tapi 2 teman saya yang awalnya ikut, Kak Tialin dan Kak Mey jadi batal pergi.

Setelah berbulan-bulan mengincar tiket pesawat murah Medan – Aceh dan Aceh – Medan, saya dapat tiket Aceh – Medan via Lion Air, tak lama kemudian tiket teman saya Medan – Aceh – Medan dibeli juga via Sriwijaya Air (Sebenarnya sudah mau tulis Shitwijaya Air, tapi karena saya baik hati, tidak sombong, suka menabung dan suka menolong, gak jadi deh), karena saya sudah punya tiket Lion Air, tinggal beli Medan – Aceh saja deh.

…….. Satu minggu sebelum keberangkatan ……..

Saya dapat SMS dari Sriwijaya Air yang menerangkan tiket saya dicancel, “Penerbangan Medan – Aceh – Medan selama bulan November dicancel dan biaya pembelian akan direfund full.” katanya. Nyatanya saya tidak butuh uang refund, saya cuma butuh tiket refund, belikan saya tiket pesawat untuk tanggal yang sama dan destinasi yang sama dong, Sriwijaya!!

Saya cari-cari tiket lagi deh bareng teman-teman saya, tapi apa mau dikata, sudah mahal semua tiketnya, giliran dapat yang murah jam berangkatnya tidak memungkinkan. 2 teman saya yang lain jadi berencana naik bus dari Medan ke Banda Aceh. Nah, saya jadi dilema, pergejolakan di batin saya mulai muncul. Bus? 10 Jam? Malam? saya parno, badan saya bakal jadi perkedel nih. Beberapa hari saya tetap pantau tiket pesawat Medan – Banda Aceh dan tidak ada satupun yang menunjukkan tanda-tanda bisa dibeli oleh saya. Saya galau, galau banget. Kalau mau naik pesawat, gak bisa beli. Kalau beli tiket pesawat yang mahal, nanti pulang dari jalan-jalan saya masih butuh makan. Kalau naik bus, saya belum mau jadi perkedel. Cukup lama juga saya sedikit dirayu-rayu sama teman saya, jadilah saya fix naik bus tapi diam-diam saya tetap cari tiket pesawat, mana tau ada secercah muzizat yang singgah ke saya.

Eeeeiits, belum selesai, sekarang urusan minta izin ke tante saya. Tante saya taunya saya berangkat naik pesawat ke dan dari Banda Aceh. Pas saya cerita saya ke Aceh saja tante saya bilang “Apa bagusnya sih? Mending ke Singapore”, agak gimana gitu deh sayanya, City Tour bukan bagian yang saya gemari soalnya. Nah gimana kalau saya cerita saya berangkat naik bus malam? Saya tipe orang yang takut minta izin pula. Dari kecil saya selalu takut minta izin keluar main-main. Padahal saya yakin kalau saya minta izin pasti dikasih. Cuma yang kebayang di saya, gak enak aja kalau nanti ada yang ngomel-ngomel “Begitu dikasih izin langsung terbang, gak mikir bla bla bla”. Setelah mengumpulkan keberanian, saya coba singgung masalah tiket saya yang dicancel sama Sriwijaya ke tante saya, eh tante saya malah suruh saya gak usah pergi. Huwaaaaa, ini niatnya udah diujung banget, tinggal pergi. Tante saya mulai deh menyebut-nyebut GAM, Tsunami, Ganja dan lainnya, saya jadi gak bisa berkata apa-apa deh. Terus tadi pagi saya cerita ke tante saya kalau saya sudah beli bus, tante saya diam aja cuma jawab “nekat juga kamu ya”, semoga tidak ada kejadian aneh-aneh deh selama di Aceh, ntar kalau ada apa-apa saya jadi dapat kalimat “Tuh kan, dibilangin gak mau dengar”.

Tante saya khawatir sedikit gak kenapa-kenapa deh, yang penting malam ini berangkat ke Banda Aceh, jadinya besok pagi saya sudah bisa liat yang seperti ini

Dan siangnya sudah bisa lihat yang seperti ini

Yuhuuuuuuuuu….

Btw, cara baca “Ulhee Leue” bagaimana sih?

Advertisements

2 thoughts on “Drama Pulau Weh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s